Tuesday, 7 March 2017

BILA HATI TERSENTUH - Bahagian Kedua

29hb Mei 2016 Sebelum daku tidur pada malam pertama daku sampai inilah gambar yang dapat ku kongsikan bersama pembaca keindahan Masjid Nabawi di Madinah. 2 Tanah suci ini sangat berbeza dari Bumi Yaman yang pernah ku terokai selama 4 tahun berada di sana dahulu sekitar 1998 - 2002 sewaktu aku bergelar sebagai seorang pelajar jurusan syariah. Keindahan di waktu malam sebegini dengan Masjidnya tak pernah sunyi dari suara tangisan orang yang berdoa memohon keampunan dari mu Ya Allah.
Setelah menatap Masjid Nabawi benar - benar berada di hadapan mata barulah aku kembali ke hotel tempat aku menginap. Selain penduduk Madinah yang ramah dan tidak sesesak di Mekah. Alhamdulillah aku mampu lagi berbicara bahasa alquran ketika disana dan sehingga kini daku sangat teringin untuk menziarahi kampung rasulullah s.a.w buat kali kedua insyallah. Keluasan Masjid sehingga boleh memuatkan 600,000 jemaah pada musim Haji membuat ku ingin dan teruja ke Masjid Nabawi semula.

BILA HATI TERSENTUH

28 Mei 2016 Satu coretan hidupku sekali lagi dapat dinukilkan. Kali ini kisah yang dapat ku kongsikan bersama pembaca sekalian, ialah menziarahi maqam baginda rasulullah s.a.w. 

Namun sebelum daku menjadi tetamu Allah swt dan kekasihNYA, Aku diuji oleh Allah swt dengan dugaan yang kecil agar dapat membersihkan diri ini sebelum menjadi tetamuNYA.

Setelah terbang selama 8 jam 50 minit seusai 4 juzuk daku bertilawah maka sampailah daku ke bumi kelahiran junjungan besar nabi Muhammad s.a.w  Ketika sampai dikampung Baginda pada waktu malam harinya, terus aku turun dari bilik hotel menuju ke Masjid Nabawi yang berada 50 meter dari hotel tempat kami menginap. .Tiba - tiba kelopak mataku basah melihat keindahan Masjid Nabawi ketika malam hari. Seakan ku dapat rasakan Baginda seolah - olah masih ada dalam Masjid ini. 

Maka bermulalah pengalamanku ke bumi anbiya ini. Boleh ku katakan selama berada di dua tanah suci ini memang tidak langsung ku teringatkan keluarga ku dikampung kerana terlalu teruja berada di kampung halaman Rasulullah s.a.w.  

Selain itu juga pesanan saya kepada pembaca yang sudah seringkali mengerjakan UMRAH atau belum mengerjakan UMRAH diharap kalian buat persediaan jiwa, mental dan fizikal sebelum ke tanah suci. 

Sesungguhnya dua tanah suci ini tiada HIJAB yakni maksudku HALANGAN dari sesuatu perkara buruk atau baik bakal atau akan berlaku. Senang cerita jika kita tidak menjaga perilaku kita sebagai seorang muslim yang bersabar maka JIKA KITA TIDAK TERUCAP ATAU TERUNGKAP DARI BIBIR TETAPI DARI HATI MAKA SESUATU YANG BURUK AKAN BERLAKU. 

Perkara ini benar2 terjadi pada diri yang terlalu jahil ini. SEWAKTU MEMBACA AL-QURAN SELEPAS MAGRIB TERDETIK DIDALAM HATI INGIN SEMULA ATAU ADA SEORANG GURU AL-QURAN DAPAT MENDENGAR BACAANKU INI. Setelah terdetik begitu lantas ada hamba Allah swt dari Indonesia menegur bacaan ku. Sempat daku khatam 3 helaian muka surat dari Al-Quran sementara menunggu Solat Fardhu Isyak. Alhamdulillah syukur padaMu Ya Allah swt kerana dapat apa yang daku inginkan.. . . .bersambung

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...