Monday, 23 April 2012

Terkini di Syria~

Penulisan ini adalah dari perkongsian Irfan Masiri dan Ainun Salimah dari IKRAM Terengganu. Salam. Ini merupakan ringkasan ceramah yang diberikan oleh Syeikh Hassan Al-Hindawi baru-baru ini Kuala Terengganu.

Mengapa Syeikh Hassan Al-Hindawi dihantar oleh Syeikh Yusuf Al-Qaradhawi?

1) Gambaran tentang Syria agak tidak jelas bila dijelaskan oleh media-media massa. Beliau dihantar bagi menjelaskan apakah sebenarnya yang berlaku di Syria.

2) Media-media barat sebenarnya tidak mahu manusia dunia tahu akan apakah sebenarnya yang berlaku di Syria. Lalu mereka telah putar belitkan fakta.

3) Syeikh Khalid bercerita, ketika beliau di Indonesia dan bertemu dengan seorang teman. Teman itu berkata dia lihat di akhbar bahawa ramai orang menyokong Kerajaan Syria. Tv di Indonesia juga menyiarkan bahawa ramai yang menyokong Kerajaan Syria yang dipimpin oleh Basyar Asad. Apa yang berlaku sebenarnya ialah, kerajaan telah mengumpulkan pegawai-pegawainya supaya berkumpul dalam erti kata lain mahu menunjukkan kepada dunia bahawa Basyar Asad ini mempunyai ramai penyokong.

4) Jangan terpedaya dengan keyataan-kenyataan yang kita dengar dari ahli intelektual Syria dan ahli politik Syria bahawa yang Syria menentang Israel. Tapi, sejak zaman ayah Basyar Asad lagi tidak ada SATU PELURU PUN yang singgah ke tanah Israel. Bahkan tanah Tinggi Golan yang terletak di tanah Syria telah dikuasai oleh Israel.


Punca Revolusi.

Puncanya berlaku apabila ada sekumpulan kanak-kanak dalam 28 orang bermain-main dan telah menulis sesuatu di dinding sekolah mereka. Apa yang ditulis oleh kanak-kanak ini ialah RAKYAT MAHU JATUHKAN KERAJAAN.

Slogan ini telah dilaungkan di negara-negara yang berevolusi.


Mengetahui perihal ini, pasukan keselamatan Syria telah menangkap kanak-kanak ini. Mereka telah disiksa dengan cara mencabut kuku-kuku kaki dan tangan mereka . Salah seorang kanak-kanak itu telah meninggal dan keluarga minta mayat kanak2 itu serta meminta kanak-kanak  yang lain dilepaskan. Kerajaan telah meletakkan syarat dimana bila mahu lepaskan kanak-kanak itu, mereka perlu memberi wanita-wanita dikalangan mereka untuk dinikahi oleh puak-puak kerajaan ini. Perkara ini merupakan sesuatu yang menghinakan. Lantas berlakulah revolusi di Syria.

Rakyat Marah.

1) Kebangkitan rakyat bermula 8 bulan yang lepas.

2) Jumaat lepas, lebih 3 JUTA rakyat Syria keluar berdemo.

3) Kini, kesemua rakyat Syria keluar berdemo. Mereka mahukan kebebasan. Selama 42 tahun mereka tidak mendapat hak kebebasan.

4) Rakyat minta supaya Allah diletakkan pada tempatnya, mahukan kebebasan, dan supaya jaga tanah air dengan seeloknya.

5) Rakyat Mahu Presiden Dihukum. Itu antara slogan yang dilaungkan sekarang kerana presiden Syria telah banyak membunuh rakyatnya.

Kekejaman Kerajaan Syria.(Presiden Basyar Asad)

1) Dalam masa 42 hari telah mati seramai 40 000 orang rakyat.

2) 39000 orang telah cedera. Mereka tak dirawat dan dibiarkan sahaja.

3) Membunuh 19 orang doktor di hospital dan 40 orang pesakit di hospital.

4) 9000 tahanan ditahan.

5) 413 orang telah syahid didalam penjara.

6) Wanita-wanita diculik dan dibawa ke tempat yang tak diketahui. Wanita ini telah dirogol di hadapan abang2, ayah, anak2 dan ahli keluarga mereka. Sebelum dirogol, mereka digari terlebih dahulu.

7) Seorang ukhti, bernama Zainab Al-Husni, telah ditangkap dan dia diperkosa oleh tentera yang menangkapnya. Beliau melawan, akhirnya terbunuh dan telah dipotong 4 KERAT. Anggota badan yang di kerat itu dimasukkan ke dalam plastik, lalu dicampakkan ke hadapan keluarga beliau. INI SERIUS KEJAM!

8 ) Mengucapkan takbir merupakan sesuatu yang tidak disukai.

9) Menyuruh tukar La ilahaillah kepada La ilah illah Basyar Asad. INI SERIUS SESAT!

Berita Baik.

1) Masa depan kebangkitan ini begitu baik. Ia berterusan dan semakin kukuh. Lebih 30 000 tentera yang terdiri dari pegawai telah bersama rakyat. Mereka ini telah melindungi orang-orang yang turun berdemo. Mereka tidak tahan melihat kekejaman rejim Basyar Asad ini yang sesuka hati membunuh rakyatnya sendiri.

2) Pertubuhan-pertubuhan Arab telah ambil pendirian untuk tentang apa yang telah Syria lakukan terhadap rakyatnya. Mereka tidak benarkan pegawai-pegawai Syria untuk memasuki tanah mereka. Tetapi ada dua negara yang tidak berpendirian sedimikian iaitu Iraq dan Lubnan.

3) Syeikh Yusuf Al-Qaradhawi telah mengeluarkan fatwa bahawa mereka yang terbunuh dalam keadaan yang sebegini adalah seorang yang SYAHID.

4) 95% ulama’ Syria telah bersama dalam kebangkitan rakyat ini.

1) Basyar Asad juga daripada kelompok syiah yang terkeluar daripada islam dan mengharuskan untuk membunuh muslimin sunni..84% daripada posisi kepimpinan rejim Asad dipegang oleh kaum keluarga mereka yang terdiri dari 3 keluarga besar, 6% dari posisi tersebut pula drpd kaum ajam dan 10% lagi dari golongan kuffar. Tiada posisi bg ahli sunnah wal jamaah. Kezalimannya terhadap wanita dan kanak-kanak juga terlalu dahsyat melebihi Israel. Rakyat-rakyat sunni dibunuh sesuka hati tetapi walau seorang israel pun tidak ditumpahkan darah.

2) Kita banyak tak tahu tentang isu Syria selama ni sebab media telah dikawal oleh pihak rejim. Manakala sumber media lain tidak dibenarkan memasuki syria utk membuat liputan. Segala gambar dan video yang menjadi bahan bukti adalah hasil rakaman daripada para demonstran yang bertekad untuk merakam sendiri kezaliman tersebut dan kebanyakan dari mereka telah menemui syahid. Sebahagian rakaman lain telah dijual oleh tentera rejim Basyar Asad dengan harga 100 dolar.
(Pembantu Khas Al-Syeikh Dr. Yusof Al-Qardawi)

Saturday, 21 April 2012

MASUK ISLAM KARENA MUMI FIR'AUN





♥ Bismillaahir Rahmaanir Rahiim ♥



Seorang doktor bedah  yang berasal dari Prancis


telah mengisytihar dirinya masuk Islam, disebabkan oleh Mumia Fir'aun



Professor Maurice Bucaille adalah seorang doktor pakar bedah terkemuka di 



dunia yang berasal dari Prancis. Ia mempunyai cerita yang sangat



menakjubkan. Ia menjelaskan sebab-musabab dirinya meninggalkan agama 


Kristian Katolik yang telah di anutnya bertahun-tahun, kemudian menyatakan 

dirinya memeluk agama Islam. 


Setelah menyelesaikan pembelajaran peringkat 



menengah, ia menetepkan untuk mengambil jurusan kedoktoran pada sebuah 



Universiti di Perancis. Beliau merupakan salah seorang dari mahasiswa yang



berprestasi dan cemerlang hingga akhir tahun, kerana kecerdasan dan keahlian yang dimilikinya, dia kemudian



menjadi seorang doktor terkenal di Perancis.  
Perancis adalah negara yang terkenal dengan menjaga dan

mementingkan barang-barang peninggalan kuno dibandingkan dengan negara yang lainnya, terutama pada masa

kepemimpinan Fransu Metron tahun 1981. Pada tahun itu, Perancis meminta keizinan kepada Mesir agar mereka

diberikan kesempatan untuk memeriksa dan meneliti mumia Fir'aunnya yang terkenal. Sebuah mumia yang tak asing

dikalangan orang-orang Islam. Fir'aun ini adalah orang yang ditenggelamkan Allah dilaut merah, tatkala melakukan 

pengejaran terhadap nabi Musa AS. Permintaan Perancis ditanggapi oleh Mesir dengan mengizinkan Perancis untuk 

mengadakan penelitian. Mumia Fir'aun dipindahkan dengan menggunakan pesawat terbang. Setibanya di Perancis, 

kedatangan mumia tersebut disambut oleh Persiden Franso Metron beserta para menterinya seolah-olah dia masih 

hidup. Mumia tersebut kemudian dipindahkan ke pusat barang-barang kuno milik Perancis untuk diserahkan kepada 

para ilmuwan dan doktor bedah, supaya mereka dapat mempelajari rahasia yang terkandung dari mumi tersebut, dan 

Profesor Professor Maurice Bucaille bertindak sebagai ketua penyelidikan .

Semua ahli penyelidik bertugas untuk meneliti, memperbaiki tulang-tulang yang sudah rosak dan anggota tubuh yang 

lainnya. Berbeza dengan apa yang dilakukan oleh Professor Maurice Bucaille, ia justeru menyelidiki tentang rahsia 

kematian Fir'aun. Pada suatu malam, ia memperoleh hasil penelitiannya; bahwa terdapat bekas garam yang menampal  

melekat pada mayat mumia, sehingga dapat ia jadikan sebuah bukti yang nyata bahwa Fir'aun mati kerana tenggelam

dan mayatnya dapat di selamatkan, kemudian diawetkan pada saat kejadian.

Dari hasil penelitiannya, timbul beberapa pertanyaan yang susah untuk ia dapatkan jawabannya yaitu bagaimana mayat 

Fir'aun dapat diselamatkan, dan anggota tubuhnya masih tetap utuh, sedangkan kondisi mayat-mayat yang lainnya 

setelah diawetkan tidak seperti dirinya? Namun sebelum ia selesai membuat kesimpulan, salah seorang temannya 

berbisik kepadanya dengan berkata: "Jangan terburu-buru seperti itu, karena orang-orang Islam telah mengetahui 

tentang hal ini." Mendengar pernyataan dari temannya itu, ia menolak keras atas pernyataan tersebut. Ia berkata: 

"Penemuan seperti ini tidak mungkin dilakukan kecuali ada dukungan sains dan teknologi canggih". Salah seorang 

temannya yang lain menanggapinya seraya berkata: "Al-Quran merekalah yang telah menceritakan kematiannya dan 

bagaimana jasadnya di selamatkan dari tenggelam." Mendengar penjelasan temannya itu, Bakay kebingungan dan 

bertanya-tanya bagaimana hal ini bisa terjadi? Sedangkan mumi ini sendiri baru ditemukan pada tahun 1898 atau 

kurang lebih baru dua ratus tahun yang lalu, sedangkan Al-Quran mereka sudah ada semenjak lebih dari seribu empat 

ratus tahun....!!!

Bagaimana akal manusia dapat mengetahuinya, padahal semua manusia -bukan hannya orang-orang Arab- belum ada 

yang mampu mengetahui bagaimana peradaban orang-orang Mesir di masa lampau dan bagaimana caranya mereka 

mengawetkan mayat, kecuali pada masa sepuluh tahun yang lalu?

Maurice duduk termenung di dekat mumi Fir'aun tersebut sambil memikirkan tentang bisikan yang telah ia dengar 

dari temannya; bahwasanya Al-Quran telah menceritakan kejadian itu, padahal kitab sucinya hanya menceritakan 

tentang tenggelamnya Fir'aun akan tetapi di dalamnya tidak di jelaskan tentang keadaannya sesudah tenggelam. Ia pun 

bergumam dalam kesendiriannya: "Masuk akalkah bahwa jasad yang ada di depanku ini adalah Fir'aun Mesir yang 

telah mengusir Nabi Musa? Benarkah kalau Nabinya orang muslim yang bernama Muhammad itu sudah mengetahui 

tentang hal ini sejak 1400 tahun yang silam?

Berbagai pertanyaan yang belum sempat terjawab, membuat Professor Maurice tidak dapat tidur disetiap malam. Ia 

kemudian mengambil Kitab Taurat dan membacanya, sampai pada sebuah kalimat yang mengatakan: "Kemudian air 

itupun kembali pada keadaan sedia kala, kemudian air laut itupun menenggelamkan perahu-perahu beserta Fir'aun dan 

bala tentaranya, hingga tidak tersisa satupun diantara mereka."

Setelah menyelesaikan penelitian dan perbaikan, maka mumi tersebut kemudian di kembalikan ke Mesir dengan 

menggunakan peti yang terbuat dari kaca nan elok, kerana menurutnya itu lebih pantas untuk orang yang 


berkedudukan seperti Fir'aun. Akan tetapi Bakay masih dalam keadaan belum puas dengan berita yang di dengarnya, 



bahwa orang-orang Islam telah mengetahui keselamatan mumia ini. Ia pun lalu berkemas untuk berkunjung ke Saudi 



Arabia guna menghadiri seminar kedokteran yang akan dihadiri para pakar bedah muslim.


Dalam pidatonya, Professor Maurice memulai pembicaraan tentang hasil penyelidikannya bahwa jasad Fir'aun dapat 



diselamatkan setelah tenggelam, kemudian salah seorang diantara pakar muslim berdiri dan membuka serta 



membacakan mushaf pada Surat Yunus Ayat 92 yang artinya: "Pada hari ini kami selamatkan badanmu supaya kamu 



dapat dijadikan pelajaran bagi orang-orang sesudahmu dan sesungguhnya kebanyakan dari manusia lengah dari tanda-



tanda kekuasaan kami." 
Professor Maurice Bucaille terheran-heran dengan penjelasan yang baru saja ia dengar, ia 

lalu beranjak dari tempat duduknya dan dengan suara lantang ia berkata: "Pada hari ini; aku menyatakan diri untuk 

memeluk agama Islam dan aku mengimani Al-Quran ini".

Setelah selesai seminar Professor Maurice Bucaille lalu kembali ke Perancis dengan wajah yang berbeza dari wajah 

sebelum ia datang menghadiri seminar. Selama sepuluh tahun ia tidak mempunyai pekerjaan yang lain, selaian 

mempelajari tentang sejauh mana keserasian dan kesinambungan Al-Quran dengan sains, serta perbedaan yang 

bertolak belakang dengannya. Namun apa yang ia dapati selalu berakhir sebagaimana Firman Allah SWT: "Yang tidak 

datang kepada Al-Quran kebatilan baik dari belakang maupun dari depannya, yang diturunkan dari Tuhan yang Maha 

Bijaksana lagi terpuji" (Q.S: Fush Shilat-43).

Dari hasil penyelidikan yang bertahun-tahun, ia kemudian menulis sebuah buku tentang kesinambungan Al-Quran 

dengan sains yang mampu mengguncangkan Eropah. Sehingga ketika para pakar-pakar dan para ilmuwan barat 

berusaha untuk mendebatnya, mereka tidak mampu.

Saturday, 7 April 2012

Kebesaran Allah swt


Kisah ini sepatutnya kita telah ketahui dan ambil pengajaran. Itulah tanda Kebesaran Allah SWT~
Aral Sea+ 01 781274 Gambar Laut Ke 4 Terbesar Dunia Yang Telah Hilang Tahun 2008
Aral Sea+ 02 781999 Gambar Laut Ke 4 Terbesar Dunia Yang Telah Hilang Tahun 2008
Aral Sea+ 03 784509 Gambar Laut Ke 4 Terbesar Dunia Yang Telah Hilang Tahun 2008
Aral Sea+ 04 785366 Gambar Laut Ke 4 Terbesar Dunia Yang Telah Hilang Tahun 2008
Aral Sea+ 05 786350 Gambar Laut Ke 4 Terbesar Dunia Yang Telah Hilang Tahun 2008
Aral Sea+ 06 786895 Gambar Laut Ke 4 Terbesar Dunia Yang Telah Hilang Tahun 2008
Aral Sea+ 07 787249 Gambar Laut Ke 4 Terbesar Dunia Yang Telah Hilang Tahun 2008
Aral Sea+ 08 787829 Gambar Laut Ke 4 Terbesar Dunia Yang Telah Hilang Tahun 2008
Aral Sea+ 09 788332 Gambar Laut Ke 4 Terbesar Dunia Yang Telah Hilang Tahun 2008
Aral Sea+ 10 789059 Gambar Laut Ke 4 Terbesar Dunia Yang Telah Hilang Tahun 2008
Aral Sea+ 11 789642 Gambar Laut Ke 4 Terbesar Dunia Yang Telah Hilang Tahun 2008
Aral Sea+ 12 791259 Gambar Laut Ke 4 Terbesar Dunia Yang Telah Hilang Tahun 2008
The Aral sea sits between Kazakhstan and Uzbekistan, and was once the fourth largest sea in the world. Most people today haven’t even heard of it. What was a 68,000 square kilometer sea, and thriving fishing industry, is now a sea that is 10 % of the original size, too salty and polluted to support fish. In fact the third largest sea in the world, is now considered to be three lakes.
The demise of the Aral Sea was caused primarily by the diversion of the inflowing Amu Dar’ya and Syr Dar’ya rivers in 1960′s to provide irrigation water for local croplands. These diversions dramatically reduced the river inflows, causing the Aral Sea to shrink by more than 50%, to lose two-thirds of its volume, and to greatly increase its salinity. At the current rate of decline, the Aral Sea has the potential to disappear completely by 2020.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...